Kasus Distrik Kramomongga Fakfak Terus Didalami Polisi, Kapolda Papua Barat Ungkap Motifnya

- Jurnalis

Rabu, 13 September 2023 - 23:22 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Embaranmedia.com || Arya Sanaky ||
Kasus Distrik Kramomongga Fakfak Terus Didalami Polisi, Kapolda Papua Barat Ungkap Motifnya, Rabu (13/09/2023).

Embaranmedia.com || Arya Sanaky || Kasus Distrik Kramomongga Fakfak Terus Didalami Polisi, Kapolda Papua Barat Ungkap Motifnya, Rabu (13/09/2023).

Embaranmedia.com, FAKFAK – Penyidik Direktorat Kriminal Umum Kepolisian Daerah (Polda) Papua Barat dipimpin Wakapolda Papua Barat, Brigjen Pol Petrus Patrige Rudolf Renwarin bersama Direktur Reserse dan Kriminal Umum Polda Papua Barat, Kombes Pol Novia Jaya secara terus menerus melakukan penyelidikan terkait peristiwa di Distrik Kramongmongga 15 Agustus 2023 lalu.

Pihaknya masih menyelidiki keterangan tersangka dan saksi, karena para tersangka melakukan pengerusakan dan pembakaran kantor distrik dan penyerangan terhadap Kepala Distrik Kramongmongga Fakfak yang mengakibatkan meninggal dunia.

Kapolda Papua Barat Irjen Pol Daniel Tahi Monang Silitonga menjelaskan, penangkapan yang dilakukan sudah 12 orang, tetapi 5 orang diantaranya dikenakan tindakan tegas dan terukur  karena melakukan perlawanan dan melawan petugas. 

“Jadi ada 7 orang sekarang yang terus dilakukan pendalaman dan yang sudah ditetapkan sebagai pelaku. Menurut keterangan dari para saksi dan petunjuk dari TKP maupun dari TKP pertama dan TKP kedua setelah dilakukan pengolahan TKP, maka mereka dapat dinaikkan statusnya sebagai tersangka, sebagai pelaku,”jelas Orang nomor satu di Polda Papua Barat ini saat menggelar Konferensi Pers di Mapolres Fakfak, Rabu (13/9/2023).

Dikatakan Kapolda bahwa sampai dengan sekarang  kegiatan yang dilakukan oleh para penyidik adalah masih melakukan pendalaman terhadap keterangan tersangka dan saksi-saksi yang lainnya.

Lebih lanjut Kapolda Irjen Pol Daniel Tahi Monang Silitonga mengatakan, ada beberapa saksi-saksi yang sudah diminta keterangan, tapi satu dengan yang lainnya masih terjadi perbedaan keterangan.

“Jadi masih harus dilakukan pemeriksaan ulang dengan menunjukkan barang bukti yang lain serta petunjuk-petunjuk yang lain yang ditemukan oleh para penyidik di tempat kejadian perkara dan keterangan saksi-saksi yang lain yang memang mereka melihat, mendengar, dan mengalami peristiwa kejadian itu,”ujarnya.

Jenderal Bintang Dua ini pun membeberkan bahwa awalnya penyidik mendapatkan motif ini adalah motif dana desa tetapi terus dikembangkan ternyata sampai dengan sekarang keterangan dari para tersangka yang sudah diperiksa ini adalah mereka motifnya karena untuk mempertegas eksistensi dari kelompok mereka adalah kelompok tertentu yang tidak setuju dengan Pemerintahan kita.

Tambahnya, sejatinya pada saat kejadian banyak orang yang pasti ditemui para pelaku, tetapi lagi-lagi mengapa hanya tertuju pada satu orang kalau motifnya soal dana desa

“Keterangan ini kita tidak bisa langsung percaya sepihak saja, jadi tetap akan dilakukan konfrontir, pemeriksaan-pemeriksaan tambahan, pendalaman-pendalaman, pencocokan-pencocokan dengan petunjuk dan alat bukti, beberapa bukti yang lainnya,”kata Kapolda.

Selain itu, Kepolisian akan terus melakukan patroli pada remote area guna melakukan penjagaan terhadap masyarakat supaya tidak ada rasa khawatir.

Kapolda juga mengimbau kepada masyarakat Fakfak agar tetap tenang dan tidak terprovokasi oleh isu-isu yang tidak bertanggung jawab. (EM/ARY).

Berita Terkait

Polisi Serahkan 4 Tersangka dan Barang Bukti Kasus Pembuhunan Kepala Distrik Kramomongga Fakfak ke JPU
Selang Waktu 2 Jam, Polisi Berhasil Tangkap Pelaku Penikaman di Fakfak
Di Fakfak, Polisi Ungkap Kasus Persetubuhan Anak Dibawah Umur, Ayah Tiri 3 Kali Setubuhi Anaknya
Kasus Korupsi Proyek di Dinas Perikanan dan Kelautan Fakfak, 2 Tersangka Ditahan Kejaksaan Negeri
Polisi Mendalami Kasus Kebakaran SMA N 1 Kokas Fakfak
Melalui Langkah Persuasif Polres Fakfak, Satu DPO Kasus Kramomongga Menyerahkan Diri
Diserang OTK, Kantor Distrik dan Sekolah Dibakar, Kepala Distrik Kramomongga Meninggal Dunia
HUT Bhayangkara Ke-77, Polres Fakfak Musnahkan Ribuan Liter Miras
Berita ini 29 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 30 Desember 2023 - 12:07 WIB

Polisi Serahkan 4 Tersangka dan Barang Bukti Kasus Pembuhunan Kepala Distrik Kramomongga Fakfak ke JPU

Jumat, 29 Desember 2023 - 16:14 WIB

Selang Waktu 2 Jam, Polisi Berhasil Tangkap Pelaku Penikaman di Fakfak

Senin, 4 Desember 2023 - 21:44 WIB

Di Fakfak, Polisi Ungkap Kasus Persetubuhan Anak Dibawah Umur, Ayah Tiri 3 Kali Setubuhi Anaknya

Rabu, 29 November 2023 - 18:26 WIB

Kasus Korupsi Proyek di Dinas Perikanan dan Kelautan Fakfak, 2 Tersangka Ditahan Kejaksaan Negeri

Sabtu, 11 November 2023 - 21:02 WIB

Polisi Mendalami Kasus Kebakaran SMA N 1 Kokas Fakfak

Sabtu, 30 September 2023 - 22:32 WIB

Melalui Langkah Persuasif Polres Fakfak, Satu DPO Kasus Kramomongga Menyerahkan Diri

Rabu, 13 September 2023 - 23:22 WIB

Kasus Distrik Kramomongga Fakfak Terus Didalami Polisi, Kapolda Papua Barat Ungkap Motifnya

Rabu, 16 Agustus 2023 - 10:05 WIB

Diserang OTK, Kantor Distrik dan Sekolah Dibakar, Kepala Distrik Kramomongga Meninggal Dunia

Berita Terbaru

PD Aisyiyah Fakfak Gelar Milad ke-107 Tahun, (Foto: EM/RR).

Tokoh Kita

PD Aisyiyah Fakfak Gelar Milad ke-107 Tahun

Minggu, 19 Mei 2024 - 09:53 WIB

Maju Pilkada Fakfak 2024, Saleh Siknun Resmi Daftar ke PKS, (Foto: EM/IF).

Politik

Maju Pilkada Fakfak 2024, Saleh Siknun Resmi Daftar ke PKS

Jumat, 17 Mei 2024 - 16:00 WIB

error: